Efek COVID-19, Garuda Indonesia Rugi $120 Juta di Kuartal Pertama

Sedang Populer

Warnabiru.com - Garuda Indonesia membukukan rugi bersih US $ 120 juta pada kuartal pertama tahun ini, sangat kontras dengan profitabilitas yang dicapai tahun lalu. Hal ini terjadi karena pandemi COVID-19 menghantam industri yang terkait dengan perjalanan.

Maskapai yang terdaftar secara publik ini melihat penurunan pendapatan per tahun sebesar 30 persen menjadi US $ 768,12 juta pada kuartal pertama dari $ 1,1 miliar pada periode yang sama tahun lalu. Sebagai akibatnya, Garuda Indonesia membukukan kerugian $ 120 juta dibandingkan dengan laba $ 20,48 juta pada periode Januari-Maret 2019.

“Industri ini memang industri yang sangat sulit. Kita berbicara tentang margin satu digit. Jadi, ketika terjadi gangguan, implikasi terhadap laba kami, secara tunai, langsung dan drastis,” kata direktur utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra.

Operasi penghasil pendapatan terbesar perusahaan, yang merupakan layanan penerbangan terjadwal, membukukan 29,23 persen pendapatan lebih rendah pada kuartal pertama menjadi $ 654,53 juta, turun dari $ 924,93 juta.

Di sisi lain, pengeluaran perusahaan tidak turun secara drastis. Total biaya operasinya, yang meliputi biaya untuk operasi penerbangan, pemeliharaan dan perbaikan, turun 9,92 persen menjadi $ 945,71 juta dari $ 1,05 miliar.

BACA JUGA: Pertambangan Batubara Indonesia Akan Pangkas 50 Juta Ton Produksi

Irfan menjelaskan, bahwa meskipun ada sedikit peningkatan lalu lintas penerbangan dalam beberapa pekan terakhir setelah PSBB dicabut, jumlah penumpang masih turun 90 persen, sementara 70 persen dari pesawatnya tetap mendarat.

Menurut laporan International Air Transport Association Association (IATA) yang dirilis pada 9 Juni, wabah coronavirus telah menghancurkan industri penerbangan. Pangsa produk domestik bruto dunia (PDB) yang dihabiskan untuk transportasi udara diperkirakan akan dikurangi setengahnya pada tahun 2020 sebesar 0,5 persen dari PDB global atau $ 434 miliar.

BACA JUGA:  Foto Hoaks Walikota Risma Dibaptis

Karena jumlah penumpang maskapai telah menurun, maskapai terpaksa mengurangi rute penerbangan dan melakukan langkah-langkah lain untuk memangkas biaya.

“Pendapatan penumpang berkontribusi lebih dari 80 persen dari total pendapatan Garuda Indonesia. Dengan penurunan lalu lintas, perlu ada strategi untuk mengurangi biaya variabel penerbangan,” tulis perusahaan dalam pernyataan yang diterbitkan oleh Bursa Efek Indonesia (BEI).

Menurut pernyataan itu, yang ditulis sebagai tanggapan atas permintaan bursa lokal mulai 12 Mei untuk informasi mengenai dampak pandemi, perusahaan terus mengurangi rute penerbangan, baik domestik maupun internasional.

Operasi pada rute internasional ke Timur Tengah dan Cina telah dihentikan sampai ada pemberitahuan lebih lanjut. Layanan pada rute internasional lainnya telah dipangkas menjadi sekitar 60 persen hingga 80 persen terhadap frekuensi penerbangan normal.

Dalam pernyataan revisi yang dikeluarkan perusahaan pada 15 Juni, Garuda melaporkan telah mem-PHK 18 karyawan akibat pandemi tersebut, sementara 825 dicabut cuti pada tanggal 31 Maret.

Sementara itu, ketua Asosiasi Pilot Garuda (APG) Muzaeni mengatakan bahwa maskapai ini telah menghentikan kontrak 180 pilot sebagai akibat dari pengurangan penerbangan.

Dalam rapat umum pemegang saham tahunan pada 5 Juni, pemegang saham Garuda setuju untuk sepenuhnya memanfaatkan laba bersih 2019 sebesar US $ 6,98 juta sebagai dana cadangan perusahaan. Tahun lalu adalah pertama kalinya perusahaan berhasil membukukan laba setelah membukukan kerugian selama dua tahun berturut-turut - dengan kerugian bersih $ 23,16 juta pada 2018 dan $ 216,28 juta pada 2017.

Namun tahun ini, para analis memperkirakan bahwa COVID-19 akan menyebabkan perusahaan menderita kerugian bersih lagi.

BACA JUGA: Sri Mulyani: Masalah Administrasi Hambat Pengeluaran Anggaran COVID-19

“Kami sangat percaya bahwa angka lesu untuk Maret 2020 bukanlah akhir, melainkan, awal,” tulis analis Mirae Asset Sekuritas Indonesia Lee Young-jun dalam sebuah laporan.

BACA JUGA:  Diretasnya Akun Din Syamsudin Pasca Deklarasi KAMI

“Manajemen berusaha fokus pada bisnis kargo dan penerbangan charter sambil meningkatkan efisiensi dan menurunkan biaya. Namun, tidak ada yang efektif dan mudah untuk menebus kerugiannya,” tambahnya.

Memasuki kuartal ketiga tahun ini, penundaan, atau bahkan pembatalan, perselisihan haji akan menjadi faktor risiko terbesar bagi maskapai, karena penerbangan ini berkontribusi sekitar 5 persen terhadap pendapatan perusahaan pada tahun 2019, kata laporan analis. Pada 2 Juni, pemerintah Indonesia secara resmi mengumumkan bahwa mereka telah memutuskan untuk membatalkan ibadah haji 2020.

- Advertisement -

More articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisement -

Berita Terbaru

Sedang Populer